Menatap Layar Terlalu Lama Berdampak Buruk Bagi Kesehatan ? - Yayasan Ginjal Indonesia

09/12/2021

Gambar : alodokter.com

 

 

Yagin, Jakarta – Untuk kalian yang bekerja dan sekolah dari rumah karena pandemi corona, situasi seperti ini tentunya bisa dimanfaatkan untuk bermain atau browsing sosial media sepuasnya. Namun, menghabiskan waktu dengan menatap layar lama-lama ternyata bisa memberikan dampak yang kurang baik untuk kesehatan.

Waktu maksimal untuk menatap layar smartphone, tablet, atau laptop bagi beberapa kelompok umur pasti berbeda-beda. Berdasarkan data dari AHA (American Heart Association) anak-anak dan remaja usia 8 hingga 18 tahun menghabiskan rata-rata lebih dari tujuh jam sehari melihat layar.

Namun peringatan tersebut bisa dijadikan patokan untuk mengurangi penggunaan perangkat demi meminimalisir dampak dari menatap layar terlalu lama. Oleh karena itu, penting untuk menanamkan pengertian bagi diri sendiri dan keluarga.

Perlu adanya aktivitas lain untuk mengurangi waktu menatap layar smartphone, tablet, atau laptop. Sebab, dampak yang ditimbulkan bisa sampai memengaruhi kesehatan dan mental penggunanya. Terlebih, anak-anak (digital natives) yang terlahir di tengah kemajuan teknologi, yang sudah terbiasa menggunakan gawai digital, seperti apa dampaknya untuk mereka?

Dari riset yang diikuti 109 anak-anak dan remaja pada rentang usia 11-24 tahun, bisa disimpulkan dampak dari menatap layar perangkat terlalu lama. Hasilnya, 88% anak-anak dan remaja mengaku ada penurunan kualitas tidur, 35% memberikan dampak negatif pada mood (suasana hati) dan kesehatan mental. 18% juga mengakui adanya penurunan waktu bersosialisasi bersama keluarga dan kinerja akademis di sekolah.

Selain itu, dampak buruk lain dari menatap layar terlalu lama adalah anak-anak dan remaja dapat mengekspos konten-konten berbahaya, seperti cyberbullying, kekerasan, atau pornografi. Dampak lainnya adalah mengurangi aktivitas positif, seperti olahraga, diet, dan mudah stres.

Oleh karena itu, sangat penting untuk menyempatkan aktivitas fisik, guna mengurangi waktu yang dihabiskan untuk menatap perangkat elektronik. Ada sejumlah kegiatan yang bisa dicoba untuk mengakali anak-anak demi mengurangi waktu yang dihabiskan menatap layar perangkatnya.

Yakni dengan berisitrahat sejenak setiap 1 hingga 2 jam sekali. Anda bisa mengistirahatkan mata dengan pergi melihat tanaman di perkarangan dan hirup udara segar, objek-objek hijau dan biru akan menenangkan mata Anda. Selain itu bergerak juga akan mengalirkan darah Anda sehingga tubuh terasa lebih segar.

Di waktu luang, Anda bisa kembali memainkan gim-gim tradisional yang sepertinya sudah mulai ditinggalkan, seperti Monopoli, Ular Tangga, Ludo, atau permainan kartu modern lainnya. Intinya buat kegiatan tanpa menggunakan perangkat digital. Kegiatan ini bisa menumbuhkan rasa kekeluargaan dan bisa dijadikan solusi untuk mengatasi rasa bosan saat harus di rumah saja.

 

 

Sumber : Tek.id 

Edit By : Yunianti 


Sekretariat
Yayasan Ginjal Indonesia
Jl. Kayu Manis X No.34, RW.1, Pisangan Baru, Kec. Matraman, Kota Jakarta Timur, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 13130

(021) 22111610
admin@yagin.co.id
Nomor Rekening

  3420406923
  a/n. Yayasan Ginjal Indonesia

  0060009995014
  a/n. Yayasan Ginjal Indonesia

  706016648600
  a/n. Yayasan Ginjal Indonesia

bt_bb_section_top_section_coverage_image

© 2021 | Yayasan Ginjal Indonesia